Sabtu, 13 Februari 2010

Laman Herba en. Talaha

Minggu lepas, penulis menemankan editor dan jurufoto ke Gerik, Perak. Mereka ditugaskan mengambil beberapa keping gambar untuk kegunaan buku teks sekolah. Sebelum sampai ke Gerik, kami terlebih dahulu singgah di Kuala Kangsar untuk ke taman herba kepunyaan en. Mohd. Tahala di Kampung Batang Kota Lama Kiri. Tugas kami di situ adalah mengambil gambar jenis-jenis pokok herba.

Dalam perjalan ke Kuala Kangsar.

Kedatangan kami disambut baik oleh en. Mohd. Tahala dan mempelawa kami minum air herba sebagai salam perkenalan. Sambil minum air herba, kami dapat menyaksikan barang-barang antik kepunyaan en. Mohd. Tahala. Rupa-rupanya en. Mohd. Talaha bukan sahaja pengusaha tanaman herba malah mempunyai hobi mengumpul barang-barang lama atau antik seperti duit siling lama, batu cincin, tembikar lama dan lain-lain lagi.

Mengambil gambar taman herba.

Selepas menikmati minuman herba, kami ke taman herba kepunyaan en. Mohd. Talaha yang terletak di hadapan dan belakang rumahnya. Sambil kami mengambil gambar, en. Talaha memperkenalkan jenis-jenis pokok herba serta serta menerangkan khasiatnya. Menurut en. Talaha, HERBA dan rempah ratus adalah antara bahan masakan penting yang sudah menjadi sebahagian daripada sajian masyarakat di seluruh dunia sejak beribu tahun lamanya.

One Photo sedang mengambil gambar pokok Tongkat Ali.

Katanya lagi, tumbuhan herba ini adalah warisan yang tidak ternilai kepada manusia kerana selain menyedapkan lagi hidangan, herba juga mempunyai banyak khasiat berguna untuk penjagaan kesihatan badan dan kecantikan.

Bukan sahaja membenarkan mengambil gambar, malah dibekalkan lagi beberapa pokok herba untuk kami.

Malangnya kami tidak boleh lama di taman herba ini. Sedang kami asyik mengambil gambar, cuaca di Kuala Kangsar sudah kelihatan mendung. Ini menandakan hari hendak hujan. Kamipun meminta diri dan terus ke Masjid Ubudiah untuk menunai solat. Setibanya kami di bandar Kuala Kangsar, hujan turun dengan selebat-lebatnya.

Pekena teh herba secawan.

Pada sebelah malam en. Mohd. Talaha mempelawa kami ke kedai herbanya. Sekali lagi kami dihidangkan dengan secawan teh herba panas sambil menyaksikan beberapa jenis herba yang telah siap diproses untuk tempahan dan jualan. Tetapi penulis lebih tertarik dengan barangan antik yang turut dipamirkan dikedai ini. Disini penulis dapat menyaksikan beberapa jenis tembikar yang dipercayai kepunyaan Puteri Hang Li po dan sejenis radio piring hitam yang pertama keluaran National yang masih lagi berfungsi dengan baik.

Herba di kedai en. Mohd. Tahala.

Penulis sungguh menyesal kerana terlalu banyak minum air herba. Apabila sampi di hotel, satu malam penulis tidak boleh tidur kerana badan terasa panas dan terpaksa pula beberapa kali mandi untuk menyejukkan badan.

1 ulasan:

SOHAINA MOHD SALLEH berkata...

seronoknye dapat pegi sini..minat dengan kehijauan