Khamis, 7 Ogos 2008

Bestnya design buku Bahasa Iban


Team buku Bahasa Iban sedang berbengkel di Khucing, Sarawak

Tahun ketiga di syarikat, aku masih dilantik sebagai designer buku teks. Kali ini aku ditugaskan mereka bentuk buku teks Bahasa Iban tingkatan tiga bersama ilustrator Ayie. Pada mulanya aku agak gementar juga menerima tugas ini kerana aku tidak faham langsung bahasa Iban. Lama kelamaan perasaan gementar itu bertukar kepada seronok pula apabila mendapat tahu bahawa editor buku ini adalah seorang awekz yang cun.... huhuhhh

Kali ini aku bertugas bersama dua editor dari negeri Sarawak yang berbangsa Iban iaitu en. Jonathan Singki dan Cik Edit. Apabila diberitahu aku akan ditugaskan membuat lay out buku bahasa Iban ini, aku sangat teruja kerana ditemani dua editor yang sangat berpengalaman dan akan berpeluang berbengkel atau bermasyuarat di Sarawak.

Sungguh berbeza apabila bertugas dengan team buku ini, Jika dahulu aku bertugas dengan editor yang agak garang tetapi kali ini aku bertugas bersama dua editor yang cukup profesional dengan tugasnya. Mereka sangat menghormati aku dan Ayie sebagai designer dan ilustrator. Begitu juga dengan kami, menghormati mereka sebagai editor buku ini. Bermakna, kami saling memahami tugas masing-masing. Sebarang masalah, kami akan bebincang bersama-sama.



Ilistrator Ayie dan editor sedang mencari bahan di Kementerian Penerangan Cawangan Sarawak


Apabila aku dan Ayie berbengkel di Sarawak, editor inilah juga yang membantu kami mencarikan tempat penginapan dan menjadi pemandu pelancung kami di sekitar bandaraya Kuching. Kami menaiki kenderaan yang dipandu cik Edit ke tempat-tempat tertentu di sekitar bandar Khucing untuk mencari bahan-bahan dan mengambil foto yang diperlukan oleh buku buku kami.

Apabila masyuarat atau bengkel, buku ini tidak banyak menerima pembetulan atau kritikan oleh panel jawatankuasa kawalan mutu. Kebanyakkan lay out atau design buku telah diterima kerana mendapat sokongan sepenuhnya dari pihak editor Sarawak ini.

Sepanjang kami berada di Sarawak, kami sentiasa mendapat layanan yang sangat baik dari pihak editor Sarawak ini. Kami sangat berterima kasih kepada mereka kerana masih berkesempatan membawa kami ke Waterfront untuk membeli cenderamata dan ke Pasar Satok untuk membeli beberapa ekor ikan Terubuk.

Alhamdulillah buku ini berjaya disiapkan mengikut jadual yang telah ditetapkan oleh kementerian. Sepanjang aku mereka bentuk buku ini, tiada masalah besar berlaku seperti buku yang sudah-sudah. Harap-harap tiada lagi masalah lagi selepas ini. 

Aku hanya mampu tersenyum apabila rakan-rakan sepejabat berkata secara berjenaka " buku ini berjaya disiapkan tanpa sebarang masalah kerana editor Sarawak tidak tahu designer buku ini adalah bekas pengawal keselamatan".

3 ulasan:

S.YanaZ berkata...

Enche' ZulDeanz,
sy suka Sarawak (Kuching)sbb bersih.

Ahh, Enche' selalu sebut "bekas pengawal keselamatan"...
Xde hal laa, Allah SWT tak letak penilaian pd benda2 nih smue.
Itu doniiaaa punya hal.

*Errk, tetiba lak gua hari nih*

denanz berkata...

zul,
aku suka gak kucing ... sebab comei. haha.
macam mana pun, perahu tambang, best.

ZulDeanz berkata...

Cikgu S.Yanaz

Sayapun suka Kuching, Sarawak gak sbb awekznyer cun-cun huhhhh

denanz

kucing dan Kuching ada beza tau!!